Tinnitus dan Gangguan Pendengaran

Tinnitus dan gangguan pendengaran – Pengalaman orang dengan tinnitus bisa sangat bervariasi. Itu dapat berbeda dalam:

  • Nada: Kebanyakan orang dapat mendengar dering, tetapi yang lain melaporkan bersiul, berdengung atau berderak.
  • Frekuensi: Kebisingan dapat tinggi, sedang atau bernada rendah.
  • Lokasi: Suara mungkin hanya ada di satu telinga, di atas kepala atau mungkin sulit untuk mengetahui dari mana asalnya.
  • Volume: Itu bisa menjadi bisikan tenang atau keras tak tertahankan, atau mungkin bervariasi dalam volume pada hari tertentu.
  • Durasi: Kebisingan mungkin kontinu atau mungkin datang dan pergi.
  • Jumlah suara: Mungkin ada satu suara, atau dua atau lebih komponen.

Kebanyakan orang mengalami apa yang disebut tinnitus subjektif yang terjadi ketika hanya orang dengan tinnitus yang dapat mendengarnya. Jenis lain adalah tinnitus objektif yang merupakan suara yang dapat didengar oleh orang dengan tinnitus dan orang lain. Namun tipe tinnitus objektif ini sangat jarang. Menurut American Tinnitus Association (ATA), lebih dari 99% dari semua kasus tinnitus yang dilaporkan adalah jenis subjektif.

Hubungan Tinnitus dan Gangguan Pendengaran

Penelitian masih berlangsung tentang penyebab pasti tinnitus. Tetapi kita tahu bahwa hal-hal yang berbeda, termasuk gangguan pendengaran, dan dapat dikaitkan dengan tinnitus. Faktanya, sekitar 90% kasus tinnitus datang dengan gangguan pendengaran. Kasus – kasus tinnitus yang berhubungan dengan gangguan pendengaran ini disebabkan oleh kerusakan telinga bagian dalam, seperti penuaan normal atau paparan kebisingan yang keras. Inilah yang dikenal sebagai gangguan pendengaran sensorineural .
Lebih jarang, tinnitus adalah hasil dari penyumbatan atau kondisi telinga yang mempengaruhi bagian luar atau tengah telinga dan mencegah gelombang suara memasuki telinga bagian dalam. Ini disebut gangguan pendengaran konduktif.
Kondisi telinga yang terkait dengan tinnitus termasuk:

  • Dampak dari kotoran telinga
  • Gendang telinga berlubang
  • Infeksi telinga
  • Otosklerosis
  • Penyakit meniere

Lebih jarang, tinnitus adalah akibat komplikasi dari cedera atau penyakit di luar telinga, seperti:

  • Cidera di kepala atau leher
  • Tekanan darah tinggi
  • Diabetes

Beberapa obat juga dapat menyebabkan gangguan pendengaran. Dan untuk beberapa pasien, tidak jelas dari mana tinnitus itu berasal! Bagaimana hal itu mempengaruhi orang-orang yang memilikinya?┬áSebuah studi kesehatan memanjang pada penduduk Amerika yang disebut ‘The National Health dan Ujian Gizi Survei’ yang dilakukan setiap tahun oleh US Centers for Disease Control. Hasil studi terbaru yang tersedia dari survei 2011-2012 termasuk beberapa pertanyaan tentang tinnitus untuk mengukur tingkat penuh tinnitus secara nasional.
Studi ini melukiskan gambaran rinci tentang prevalensi dan efek tinnitus di AS. 15% responden memiliki beberapa bentuk tinnitus. 67% memiliki gejala lebih dari setahun. 26% melaporkan gejala kronis dan persisten dan 30% menganggap tinnitus sebagai masalah “sedang” hingga “sangat besar” yang mempengaruhi kehidupan sehari-hari mereka.

Leave a Reply