Inilah Alasan Telinga Berdengung Saat Hamil

Wanita membutuhkan peningkatan pemantauan selama kehamilan. Terutama jika mereka menghadapi sedikit masalah kesehatan seperti sakit kepala, masalah penglihatan, atau telinga berdengung saat hamil. Karena ibu hamil juga mengalami tinnitus, yang mempengaruhi 15% dari populasi. Dan meskipun fungsinya belum ditentukan, itu tampaknya disebabkan oleh masalah otot, pembuluh darah, atau saraf. Tapi apa penyebab telinga berdengung selama kehamilan?

Tinnitus Mungkin Merupakan Gejala Dari Berbagai Gangguan

Untuk wanita hamil, dering di telinga dapat disebabkan oleh penumpukan kotoran telinga, kerusakan akustik yang disebabkan oleh paparan berulang terhadap volume suara yang tinggi, perawatan medis jangka panjang, gangguan kardiovaskular, atau lebih jarang penyakit serius seperti penyakit Meniere, otosklerosis, atau tumor di telinga. Walaupun penyebab ini bukan yang paling umum pada ibu hamil, tetap perlu berkonsultasi dengan dokter, karena gejala-gejala ini merupakan sumber stres tambahan.

Kemungkinan Tanda Tekanan Darah Tinggi

Beberapa ibu hamil yang menderita tinnitus selama kehamilan mereka sudah memiliki tekanan darah tinggi sebelum hamil. Bagi yang lain, ini adalah pertama kalinya fenomena ini terjadi, terkadang disertai dengan sakit kepala, pusing, atau masalah penglihatan. Ini biasanya tanda-tanda hipertensi yang tidak diperhatikan, karenanya perlu sangat waspada. Perawatan terbaik untuk jenis gejala ini adalah istirahat dalam posisi berbaring, mungkin disertai oleh hipotensor, tergantung pada keputusan dokter. Tentu saja, gaya hidup sehat sangat penting untuk mengurangi risiko tinnitus. Terutama menghindari tembakau dan stres dan membatasi aktivitas fisik Anda, yang memerlukan upaya khusus dan membantu meningkatkan ketegangan. Jika gejalanya menetap meskipun sudah diobati, perlu dipertimbangkan untuk melahirkan, karena janin tidak bisa menyusu dengan benar jika pembuluh darah di plasenta tersumbat.

Progesteron Dapat Menyebabkan Tinnitus Pada Wanita Hamil

Ibu hamil juga mungkin menderita dering di telinga karena peningkatan produksi progesteron. Tubuh memproduksi sepuluh kali lebih banyak hormon aktif ini selama kehamilan. Ini adalah tanda-tanda yang memberitahu wanita hamil bahwa sudah waktunya untuk tenang dan merawat dirinya sendiri. Dengan memperhatikan pola makannya, melakukan olahraga, dan – di atas semua – beristirahat. CD white noise atau suara-suara nada alami seperti air terjun atau kicau burung juga dapat membantu Anda tetap tenang dan mengurangi dering di telinga.

Dering di Telinga Mungkin Merupakan Tanda Preeklampsia

Kondisi umum selama kehamilan, preeklampsia adalah penyakit yang ditandai oleh lonjakan tekanan darah yang terkait dengan peningkatan protein dalam urin dan terjadinya tinnitus. Ini mempengaruhi sekitar 5% dari wanita hamil, terutama calon ibu yang mengharapkan anak pertama mereka. Meskipun bertanggung jawab atas sepertiga kelahiran prematur, pemantauan rutin membantu mencegah komplikasi serius pada sebagian besar kasus.
Telinga berdengung sering merupakan tanda peringatan bagi wanita saat hamil, yang harus menafsirkannya sebagai peringatan dan segera beristirahat. Namun, seperti halnya ketika gejala muncul, terutama pada ibu hamil, hal terbaik yang harus dilakukan jika Anda mengalami tinnitus adalah segera berkonsultasi dengan dokter, karena itu merupakan sumber stres tambahan. Bahkan dalam banyak kasus, tinnitus hanya merupakan gejala gangguan ringan, kadang-kadang bisa menjadi tanda penyakit serius yang harus diobati tanpa penundaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.