Penyebab Terjadinya Tinnitus atau Telinga Berdenging

Ketika Nathan Bushay selamat dari kecelakaan mobil yang serius, dia tahu dia beruntung masih hidup. Tetapi dengungan atau nada di telinganya yang tak henti-henti dan sangat menyebalkan, dia menduga akan pergi. Nathan yang berumur 25 tahun itu melihat ada yang tidak beres saat ia melangkah dari reruntuhan mobil pada tahun 2009. “Itu seketika, yang bisa saya dengar adalah suara bip yang mengerikan ini di dalam telinga saya. Saya panik karena mengira saja sudah tuli,” katanya. Tinnitus ringan mempengaruhi sekitar 10 persen populasi dan pada orang tua disebabkan oleh gangguan pendengaran alami. Infeksi telinga, telinga lem atau pembentukan kotoran telinga dan kondisi seperti otosklerosis atau penyakit Meniere juga dapat menjadi penyebab terjadinya tinnitus.
Pada orang muda penyebab terjadinya tinnitus dapat dipicu oleh paparan bunyi keras yang merusak telinga bagian dalam. Seperti kasus Nathan, dampak kecelakaan itu mungkin bisa disalahkan. Pemeriksaan menunjukkan bahwa Nathan menderita tinitus berfrekuensi sangat tinggi. Dia berkata, “bunyi itu konstan, kadang-kadang terasa lebih sepi dan terkadang sangat keras, saya tidak akan pernah bisa membatalkannya sepenuhnya.”
Nathan kembali bekerja di kios buah dan sayuran di kota asalnya High Wycombe di Buckinghamshire. Namun dia merasa tidak mudah. “Orang-orang akan berusaha menarik perhatian saya dan saya tidak akan bisa mendengarnya,” katanya.  Ia juga mengalami kesulitan tidur. Kondisi ini sering tampak lebih buruk di lingkungan yang sepi dimana hanya sedikit suara yang mengurangi nada dering. “Saya akan menutupi telinga saya tapi itu tidak membantu karena suara-suara itu berasal dari dalam kepala saya sendiri,” katanya.
Nic Wray dari Asosiasi Tinnitus Inggris mengatakan, “bagi satu dari 10 penderita tinnitus, pengaruhnya bisa sangat mengganggu depresi, isolasi, kegelisahan dan stres.”

Penyebab Terjadinya Tinnitus Berbeda-beda Pada Setiap Orang

Nathan merujuknya ke Klinik Tinnitus di London di mana dia diberitahu tentang Neuromodulasi CR Akustik dimana nada intermiten tingkat rendah dikirim ke telinga melalui perangkat berukuran kotak korek api yang terpasang pada earphone. Nada disetel ke nada tinnitus dan disesuaikan dengan individu. Meski tidak disembuhkan, hal itu memungkinkan penderita mengelola kondisinya.
Perangkat ini bekerja dengan memaksa sel-sel saraf yang peka terhadap nada yang berbeda untuk menghilang pada waktu yang bervariasi dan dengan demikian mengganggu penembakan neuron abnormal yang mungkin bertanggung jawab atas tinnitus. Terlepas dari kenyataan hanya enam orang yang telah mencoba perangkat ini, Nathan menjadi orang termuda yang mencobanya. Perangkat kait di sekitar bagian belakang telinga sementara kotak kontrol bisa disimpan di saku baju atau dipotong dengan diam-diam pada pakaian.
“Ini menciptakan semacam suara putih dan membantu otak untuk tidak mempedulikan suara tinnitus,” kata Nathan. “Untungnya, Anda masih bisa mendengar semua yang ada di sekitar Anda Perangkat ini sesuai dengan nada bunyi bip di telinga saya Ketika dipasangkan, para konsultan memainkan bip beep yang berbeda dan berhenti saat mereka menyamai suara di telinga saya.”
Setelah seminggu, Nathan menyadari adanya perbaikan. Dia berkata: “Saya tidur malam dan melihat saya tidak bisa mendengar suara dering. Ini adalah pertama kalinya saya tidur nyenyak dalam sembilan bulan, sangat melegakan.”
Tiga tahun dan tinnitus Nathan terkendali. Dia telah mengurangi penggunaan alatnya sehari-hari dari empat jam menjadi dua setengah dan selain nada dering di telinganya, hal pertama yang menyenangkan di pagi hari yaitu kondisinya jauh lebih tertahankan.
“Beberapa hari saya tidak harus menggunakannya sama sekali tapi jika saya berada di sekitar suara keras saya membutuhkannya lebih banyak,” katanya. “Saya merasa normal lagi, saya tidak menderita kurang tidur yang berarti saya jauh lebih bahagia.”
 

One Comment on “Penyebab Terjadinya Tinnitus atau Telinga Berdenging”

  1. Pingback: OnOverseas.Com

Leave a Reply