Mengatasi Telinga Berdenging Dengan Cara Mudah

Pencegahan adalah cara yang terbaik untuk mengatasi telinga berdenging (tinnitus). Tetapi bagi mereka yang memiliki tinnitus, harapan tidak hilang untuk 10% orang dewasa untuk mengatasinya.

Tujuh Cara Untuk Mengatasi Telinga Berdenging

Pencegahan Adalah Yang Terbaik

Tinnitus adalah nama yang diberikan untuk suara yang Anda dengar tanpa ada suara dari luar – dan tidak ada yang yakin mengapa itu terjadi. Suara mungkin di satu atau kedua telinga, nada rendah atau tinggi, keras atau lembut, terus menerus atau terputus-putus. Ini jarang merupakan tanda penyakit mendasar yang serius, tetapi 10% orang dewasa dan 3% anak-anak di Inggris mengalami tinnitus, dan 1% dari populasi menderita tekanan yang signifikan. Beberapa penyebab umum yang mungkin adalah gangguan pendengaran yang berkaitan dengan usia, kotoran telinga dan infeksi. Penyebab yang lebih jarang adalah penyakit Ménière atau kondisi telinga yang diwariskan yang disebut otosklerosis. “Tidak ada obat untuk tinnitus, jadi pencegahan adalah kuncinya” kata Nic Wray dari British Tinnitus Association (BTA).

Turunkan Tingkat Kebisingan

Jika Anda terpapar kebisingan tingkat tinggi di tempat kerja, seharusnya tempat Anda bekerja memiliki kebijakan secara hukum wajib melindungi Anda dari kerusakan kebisingan. Penggunaan earphone yang hampir universal mendapat perhatian khusus, yang terbaik adalah menjaga volume perangkat apa pun hingga 60% dari maksimum dan mengeluarkannya setiap 60 menit. Orang tua dan pengasuh harus memeriksa penggunaan earphone anak-anak. Wray mengatakan anak-anak yang menderita tinitus mungkin tidak mengeluh bunyi dering atau tidak normal di telinga. Tetapi hanya tampak cemas, kurang tidur dan sensitif luar biasa terhadap suara keras atau keheningan.

Periksa Pendengaran Anda

Pemeriksaan pendengaran setiap dua tahun sejak usia 50 adalah ide yang baik, kata Wray. Mengatasi gangguan pendengaran dengan alat bantu dengar dapat mengurangi risiko tinnitus.

Termasukkah Obat-obatan Anda?

Obat yang paling sering diresepkan tidak menyebabkan tinnitus jangka panjang, tetapi antibiotik intravena (gentamisin) dan beberapa obat kemoterapi. Aspirin, ibuprofen, dan furosemide diuretik dapat menyebabkan tinnitus sementara, tetapi kerusakan dalam-telinga permanen dan tinnitus sangat jarang terjadi pada dosis normal.

Membersihkan Kotoran Telinga

Orang-orang yang memasukkan jari, pensil, atau penyumbat telinga jauh ke dalam saluran telinga mereka dapat terkena sumbatan kotoran telinga yang menempel pada gendang telinga dan dapat menyebabkan tinnitus. Tetes minyak zaitun melembutkan kotoran telinga dan pengisapan yang lembut (lebih baik daripada alat suntik) dapat diatur oleh dokter umum Anda.

Kelola Stres

Tinnitus jangka panjang menyusahkan dan menyebabkan stres. Berita baiknya adalah bahwa ia sering membaik seiring waktu ketika otak menyaring suara yang mengganggu, sebuah proses yang dikenal sebagai pembiasaan. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa perhatian adalah alat psikologis yang berguna untuk membantu mengelolanya. Obat antidepresan yang bekerja di telinga bagian dalam (betahistine) kadang-kadang diresepkan, tetapi Wray mengatakan BTA tidak merekomendasikan perawatan obat apapun. Semua aspek diagnosis dan manajemen tinnitus saat ini sedang ditinjau oleh Nice dan pedoman harus diterbitkan pada Mei 2020.

Pengayaan Suara

Suara eksternal seperti buku audio atau musik di radio dapat mengalihkan otak dari tinnitus dan menutupi gejalanya. Alat bantu dengar dan perangkat pemrograman ulang tinnitus dapat membantu. Ada juga beberapa aplikasi luar biasa seperti Tinnitus Alleviator.

Leave a Reply

Your email address will not be published.